Kosong. #16

Masa. Apakah masa?

Tahun 2069, setahun telah berlalu. Setahun telah melalui hari-hari yang gelap. Perperangan antara New Soviet dengan Sekutu Barat yang diketuai oleh United West telah memusnahkan satu pertiga daripada bumi. Perang Nuklear menyebabkan banyak nyawa hilang dan kemusnahan teruk telah terjadi.

24 Mac 2069, 11.35 PM, North Jesselton. Kelihatan seorang jejaka sedang duduk dihadapan komputer. Selkali sekala dia menarik nafas panjang, mengusap dahinya sehinga ke ubun-ubun. Komputer dihadapannya seperti tidak dihiraukan lagi. Fikirannya sedang mengelamun.

"Pengalaman lalu banyak mengajar aku. Kalau hari ini aku sudah tidak bermaya, kalau hari ini aku tidak mempunyai apa-apa harapan, kalau hari ini aku benar-benar berputus asa, aku yakin satu hari nanti, aku akan kembali pulih seperti biasa. Itu aku sangat yakin. Aku sudah lalui keadaan yang lebih teruk daripada hari ini."

"Aku masih ingat, sewaktu aku tidak mempunyai apa-apa. Ya, aku tidak mempunyai apa-apa melainkan hanya mengharapkan Tuhan untuk menarik nikmat hidup ini. Betapa aku tidak tahu bersyukur kepada-Nya, betapa putus asanya aku terhadap hidup ini. Tapi, Rahmat-nya lebih besar daripada segala dosa yang manusia lakukan. Sesungguhnya aku sangat menyesal dan insaf."

"Hari ini aku mempunyai lebih daripada yang aku harapkan. Hari ini aku lebih baik daripada semalam. Perasaan yang hilang sudah kembali, orang-orang yang pergi sudah berganti. Tapi kenapa seperti ada sesuatu lagi yang masih menganggu fikiran aku. Sesuatu. Kosong. Entah."

"Mengapa perlu risau untuk perkara yang diluar kawalan kita? Hati, perasaan, emosi. Apakah semua ini? Mungkin ianya hanya satu bentuk kesedaran semasa kita hidup. Bila kesedaran ini hilang, maka yang tinggal hanyalah jasad yang kosong."

"Beep! Beep!" Kedengaran bunyi komputer di hadapannya. Lamunannya terhenti. Dia melihat pada skrin. Beberapa perkataan tertera.

"Programming completed. NewConscious.file is ready. Download to your system? Y / N?"

"Masanya sudah tiba." Sambil menarik nafas panjang.

"Tap!" Keadaan menjadi sunyi selepas dia menekan askara Y. Dia seperti pengsan tidak sedarkan diri. Hanya kedengaran bunyi CPU komputer sedang melakukan proses dan di skrin komputer tertera perkataan,

"Please wait. 0.01%..."

Gadis Tulipa Albanica . #15

Hari ini, 05 Jun tahun 2068. Seperti hari biasa, suasana kafeteria Wisma Tantalum Shield sesak dipenuhi orang ramai semasa waktu rehat tengah hari. Kelihatan dua jejaka sedang duduk selepas melalui waktu pagi yang mencabar dan membosankan. Pertemuan singkat untuk menerangkan penemuan terbaru bersama pihak Beam Path Length Research Centre masih lagi terngiang-ngiang di kepala.

"Ah bosanlah, tiap kali kena terangkan benda yang sama." Sedikit mengeluh.

"Biasalah Bro, dah kau punya kepakaran, kaulah yang terangkan. Hehehe." Balasnya.

"Bro, lihat kat sana tu. Arah jam 11." Sambil mengisyaratkan kepala ke penjuru kawasan kafeteria.

"Apa yang kau cuba nak aku tengok sebenarnya?" Kepala dipusingkan sedikit ke arah jam 11.

"Tengok tu, gadis yang duduk berbaju putih bercorak bunga."

"Ya, Aku nampak. Baju putih, bercorak bunga tulip daripada spesies Tulipa Albanica, mendagu menguna tangan kiri, kebarangkalian tinggi dia seorang yang bertangan kidal. Apa masalahnya?" Sambil membuat muka tidak berminat, kopi O di atas meja dikacau perlahan.

"Yezza! Seperti biasa, Bro memang teliti. Nampak familiar tak?"

"Tidak." Sengaja menjawab untuk memendekkan cerita.

"Tipulah Bro. Muka dia sangat seiras dengan si..."

"Dah cukup. Tak seiras langsung." Mencelah sebelum dia menghabiskan kata-katanya.

"Tak berminat ke Bro? Mana tahu dapat mengubat hati yang terluka tu? Hehehe." Balasnya dengan senyum lebar.

"Pernah dengar tak, lagenda mengatakan setiap manusia ada tujuh orang yang seiras di dunia ni. Kau mungkin boleh jatuh cinta dengan ketujuh-tujuh orang yang seiras apabila kau hanya melihat sekadar paras rupa. Tapi bila kau jatuh cinta kerana hati, seribu muka seiras pun kau akan nampak berbeza." Sambil menghirup kopi O, perbualan terdiam seketika dan hanya suasana riuh rendah persekitaran kafeteria kedengaran. Jam sudah menunjukkan 12.06 p.m, 10 minit sebelum masuk waktu zohor.

Img. via