Thursday jokes. Apa yang berlaku sepanjang berpuasa.

Selamat berpuasa semua.

Sejak bulan puasa, aku semakin malas untuk update blog, ini disebabkan aku tersangat malas walaupun begitu banyak masa lapang. Macam biasalah, asal depan PC mesti dengan secawan nescafe/teh, baru otak berjalan dan semangat untuk menaip. Jadi bila dalam bulan puasa, mood untuk makan dan minum (waktu malam) juga berkurang. Mungkin ada hikmah disebalik semua ini.

Sepanjang aku bermalasan untuk berblog, ada beberapa perkara yang menarik perhatian aku, antaranya ialah tema kemerdakaan, sukan olimpik dan juga....nanti aku ulas perkara yang terakhir ini..keh keh keh.

Seperti yang aku sebut dalam entri lepas, akhirnya menjadi kenyataan. Ya lagu 'janji ditepati' sudah released! #OhGodWhy. Menteri yang berkaitan juga sudah memberi penjelasan mengenai tema kemerdekaan tahun ini. Tapi secara personal, penjelasannya masih tidak memuaskan. Seharusnya tema kemerdekaan mempunyai unsur perpaduan dan cintakan negara. Janji ditepati? Siapa sebenarnya yang menabur janji? Siapa pula yang menepatainya? Siapa pula yang memakan janji? Kesemua jawapannya akan berbalik kepada unsur politik, bukan patriotik.

Dalam bulan puasa ini juga berlangsungnya sukan Olimpik. Walaupun aku bukan seorang penyokong tagar, namun aku juga mengikuti sedikit sebanyak perkembangan atlit negara yang menyertai sukan Olimpik kali ini. Bila menang ikut sorak dan bangga, bila kalah, terimalah seadanya.

Sukan Olimpik kali ini juga di'gempar'kan (tipikal tajuk blog sensasi) dengan penglibatan unsur Freemason. Berlambak pula teori konspirasi muncul di facebook. semakin hari semakin banyak.

Sebenarnya jika difikirkan betul-betul, apalah sangat dengan simbol-simbol Freemason ini. Adakah ianya dapat melemahkan iman anda? Apa yang ditakuti sebenarnya simbol-simbol ini? Segi tiga, freemason. Segi tiga, Freemason. Segi tiga, Freemason. Segi tiga, Freemason. Segi tiga, Freemason. Segi tiga, Freemason. Sejak bila segi tiga ini dipatentkan oleh mereka? Freemason sekarang sudah terlalu mainstream. Lulz.



Perkara yang terakhir tadi, sebenarnya berkenaan dengan penghinaan terhadap Sabah oleh sekumpulan kecil katak di bawah tempurung. Sejak akhir-akhir ini semakin banyak di facebook.

Sebenarnya aku cukup kasihan dengan golongan seperti ini. Pertama, mereka nampak terlalu bodoh dimata rakyat Sabah yang mereka dakwa masih tinggal di atas pokok. Kedua, menyusahkan diri sendiri kerana menjadi bahan cacian. Ketiga, kenapalah bodoh sangat ni? Keempat, kenapalah bodoh sangat ni? Kelima, kenapalah bodoh sangat ni? Keenam, belajar dalam bangunan pun masih bodoh juga. #facepalm. Jangan pula sampai mati pun masih tertanya-tanya, di Sabah ada jual baldi atau tidak. Sadis.

Mungkin juga akaun FB yang mempunyai unsur penghinaan ini adalah palsu dan sesetengah pihak cuba untuk memecah belahkan perpaduan diantara Malaya dan Borneo Utara. Mungkin.

Kepada golongan katak di bawah tempurung yang membaca entri ini, jangan terkejut kerana aku menaip entri ini menggunakan keyboard diperbuat daripada pasir. Tidak lupa juga, baldi dan gayung di rumah ini diimport daripada China. Kau ada? kahkahkah. Kenapalah bodoh sangat. Google kan ada. Sekian.

No comments:

Post a Comment