Dugaan itu. #13

"Such a lonely day..And it's mine..The most loneliest day of my life..Such a lonely day..Should be banned..It's a day that I can't stand.."

Di sebuah cafe berdekatan dangan Wisma Tantalum Shield Co., kelihatan seorang anak muda sedang duduk memakai earplug pada sebelah telinga kiri dan manakala
telinga kanannya sedang fokus mendengar dan melihat perbualan pada skrin TV di hadapannya. Hari ini, 14 May tahun 2068, The Helium Centennial Time Columns Monument akan dibuka semula buat kali ketiga dalam masa 100 tahun. Monumen ini dibina sempena penemuan gas Helium pada tahun 1968.

"Anak, boleh tumpang duduk?" Kedengaran suara lelaki tua menyapa dari tepi. Semua tempat duduk kelihatan penuh disebabkaan masa rehat untuk makan tengahari.

"Eh..silakan pakcik." Sambil memaksa muka untuk mengukir sedikit senyuman.

"Terima kasih, ramai sangat orang hari ni." Balasnya.

"Biasalah pakcik, cafe ni memang macam ni selalu. Pakcik ni baru lagi kat sini?"

"Ya, pakcik baru sampai sini pagi tadi, ada conference pasal pembangunan bandar bawah laut"

"Oh, menarik." Menjawab ringkas seolah-olah tidak terkejut.

"Pakcik lihat anak ni seperti ada masalah" Sambil menekan menu makanan pada screen di atas meja untuk memesan minuman.

"Biasalah pakcik, masalah datang, stress pun datang. Kadangkala kita buat macam mana sekali pun, akhirnya putus asa saja pilihan yang ada" Sedikit mengeluh dan muka sedikit muram.

"Anak, dengar sini, Tuhan sedang menguji kita, mungkin kita tidak dapat apa yang kita mahukan sekarang dan jika kita masih tidak dapat apa yang kita mahukan lepas ini, yakinlah Tuhan pasti akan bagi yang lebih baik untuk kita." Sambil meminum minuman yang dipesan sebentar tadi.

"Tapi pakcik, kadangkala saya seperti tidak mampu untuk mengharungi ujian hidup ini."

"Menghadapi ujian hidup, tidak semestinya memerlukan kekuatan. If you don't have any strength left, let faith drives you. Pakcik nak cepat ni, makanan dan minuman tu biar pakcik belanja ok." Lantas pakcik tersebut bangun dan dan pergi begitu sahaja.

Suasana riuh rendah di sekitar cafe tidak dihiraukan, fikiran mulai memikirkan kata-kata pakcik tadi.

"Logik!" Memasang earplug sebelah kanan dan terus memainkan lagu Gloriuos daripada Muse.

Img. via

No comments:

Post a Comment